Plt. Bupati Langkat temui Mahasiswa untuk berdialog
Langkat,Elangpos.com
Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Langkat H Syah Afandin SH turun menemui Mahasiswa Cipayung Plus Kabupaten Langkat yang akan melakukan aksi unjuk rasa didepan Gedung DRPD Langkat, Stabat, Senin (18/4/2022)
Afandin mengajak para pentolan untuk melakukan dialog, membahas tuntutan yang disampaikan mahasiswa.
Cara diplomasi Afandin membuat para mahasiswa puas, akhirnya jalan damai pun menjadi penyelesaian aksi.
Mahasiswa Cipayung Plus Kabupaten Langkat terdiri dari sejumlah organisasi kemahasiswaan.
Yakni Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM), Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII), Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) dan Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI).
Perwakilan mahasiswa yang berdialog bersama Afandin diantaranya:
Ketua PC PMII Langkat Binjai, Riza Ansyari.
Ketua HMI, Ispandi Manurung. Ketua IMM, Arie Armanda. Ketua GMNI, Jefri Himawan Harahap. Ketua KAMMI, Fitria Khan.
Diskusi ini berlangsung di Kantor Bupati Langkat, Stabat.
Beberapa hal yang menjadi fokus Mahasiswa Cipayung Plus kabupaten Langkat dalam mengawal kebijakan Pemkab Langkat diantaranya.
1.Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Langkat.
2.Beasiswa Mahasiswa di Kabupaten Langkat.
3.Postur APBD yang tidak sehat.
4.Perbaikan infrastruktur dan jalan di Kabupaten Langkat.
Ketua PMII mengatakan pertemuan ini bukan hanya pertemuan biasa dan pertemuan ini membawa tuntutan mahasiswa dan masyarakat yang ada di Langkat.
Ketua IMM mengucapkan terimakasih telah menerima kehadirannya. Awalnya dirinya bersama rekan juang mahasiswa lain berencana menggelar aksi.
Namun tidak jadi, sebab Plt Bupati Langkat mengajak beraudiensi.
“Tapi kami kecewa terhadap DPRD Langkat yang tidak ada mengirimkan perwakilannya untuk duduk dengan kami untuk beraudiensi disini,” ungkapnya.
Selanjutnya Ketua KAMMI menegaskan walau hanya diskusi dalam ruangan ini, pihaknya ingin bener-benar menemukan jalan keluar dan terpenuhi tuntutannya.
“Bukan hanya sekedar bertemu saja. Terkhususnya jalan yang diresahkan masyarakat bisa terbaiki. Salah satunya jalan proklamasi yang berada dipusat pemerintah mengalami kerusakan, agar segera diperbaiki,” tukasnya.
Menanggapi tuntutan, Plt Bupati Langkat menjelaskan secara detil dan panjang lebar soal kebijakan dan solusi yang akan diambil terkait tuntutan mahasiswa.
Diantaranya dari penjelasan Afandin, soal kawasan wisata Langkat yang sudah dibuka untuk peningkatan PAD.
Teknisnya dengan menerapkan protokol kesehatan, dan bagi pengunjung serta pelaku wisata sudah di vaksin.
Lalu terkait pemberian beasiswa bagi warga yang kurang mampu, pihaknya akan mengusulkannya dalam “P” APBD, yang diperuntukkan bagi 50 orang untuk S1 dan S2.
“Ini (beasiswa) merupakan yang pertama dan akan kami diskusikan, dan itu menjadi atensi bagi kita untuk 50 di “P” dan nantinya akan kami anggarkan lagi di “R” menjadi 100 orang penerima beasiswa,” sebutnya.
Syarat penerima beasiswa ini, berupa surat keterangan miskin dari Desa/Kelurahan, karena itu tuntutan dan peraturan dari pusat, agar dana tidak disalahgunakan.
Kamudian, sambung Afandin, mengenai 60% persen belanja rutin pegawai, harus ada perimbangan bagaimana anggaran ini dapat berimbang dengan kepentingan masyarakat.
“Nantinya akan kita evaluasi saat menyusun anggaran. Termasuk dinas yang berlebih tenaga honorernya dan anggaran perjalanan dinas,” urainya.
“Ini semua harus disadari bersama, kami siap untuk mengurangi yang sifatnya berlebihan. Refrensi dari adek-adek mahasiswa yang sangat wajar untuk di evaluasi,” ungkapnya menambahkan.
Soal mempercepat infrastruktur, kata Ondim pangilan akrabnya, menjadi program prima dalam kepemimpinannya.
“Saya minta intansi terkait untuk segera memperbaiki jalan yang ada di Langkat demi kenyamanan masyarakat,” intruksinya.
Terkait infrastruktur nasional dan provinsi, pihaknya juga akan memperjuangkannya, seperti memperjuangkan jembatan sungai Wampu yang tidak kunjung selesai.
“Berkat koordinasi semua pihak, akhir tahun 2022 ini jembatan ditargetkan selesai dan dapat dinikmati masyarakat,” paparnya.
“Mari sama-sama kita bergandengan dan berkoordinasi demi kemajuan daerah yang kita cintai ini, bumi bertuah Langkat yang berseri. Saya pun secara khusus meminta adik-adik mahasiswa untuk tetap memantau saya dan perkembangan demi kemajuan Langkat,” ajaknya.
Sembari mengajak para mahasiswa mendengarkan penjelasan dari Kepala Bapenda Langkat, Dra Muliani S.
Dra Muliani selaku Kordinator PAD Langkat menyatakan pihaknya berkomitmen untuk menggali potensi yang ada di Langkat untuk peningkatan PAD, terkhususnya di dunia wisata.
Menurutnya akibat pandemi selama kurun 2 tahun ini, membuat lokasi wisata tutup sehingga pendapat PAD menurun. Salah satu aspeknya pajak hotel, penginapan dan restoran dilokasi wisata berkurang drastis.
“Laju pembangunan menurun akibat pandemi, ini harus kita sadari bersama,” cetusnya
Namun pihaknya terus berupaya mencari solusi dan cara untuk meningkatkan PAD dan ekonomi kerakyatan.
“Kami sebanyak 14 OPD dijajaran Pemkab Langkat akan sama bekerja keras untuk mengembalikan dan meningkatkan PAD Langkat,” tandasnya.
Hadir diaudiensi ini diantaranya: Inspektur Amril S.Sos MAP, Kadis Pendidikan Dr H Saiful Abdi SH SE MPD, Kadis Kominfo H Syahmadi S.Sos MSP,  Kabag Kesra H Syahrizal S.Sos MSi, Kabag Prokopim Mahardika Sastra Nasution S.STP MAP, Plt Kadis PUPR Surya Dharma Ginting ST MT, Kasat Intel Polres Langkat AKP M Sarif Ginting dan Kanit Intel Polres Langkat IPDA Widayat. G Red